musprovlub-pjsi-kaltim-basri-rase-gantikan-aswandini

Musprovlub PJSI Kaltim, Basri Rase Gantikan Aswandini

SAMARINDA—Masa bakti Pengurus Provinsi (Pengprov) Persatuan Judo Seluruh Indonesia (PJSI) Kaltim di bawah kepemimpinan Aswandini Eko Tirta ternyata tak berumur panjang. Setelah terpilih pada musyawarah provinsi (musprov) di Balikpapan, 2019, Minggu (28/2) pagi, kepengurusannya dinyatakan berakhir.

Pasalnya, Aswandini tersangkut masalah di Kutai Timur. Tongkat kepengurusan sempat dialihkan ke Muhaimin sebagai pelaksana harian (plh) untuk melanjutkan kerja Pengprov PJSI Kaltim. Namun, saat akan disahkan ke Pengurus Besar (PB) PJSI, ajuan ditolak dengan alasan PB ingin melaksanakan musyawarah nasional (munas). Itulah sebabnya akhir pekan kemarin dilaksanakan agenda pemilihan ketua baru melalui musyawarah provinsi luar biasa (musprovlub) PJSI Kaltim.

Ketua Bidang Organisasi KONI Kaltim Budhi Iriawan mengatakan, pada pemilihan di ruang rapat KONI Kaltim, Jalan Kusuma Bangsa, Samarinda, Wali Kota Bontang Basri Rase terpilih setelah mendapatan lima dari delapan suara pengurus cabang (pengcab) yang hadir dalam musprovlub tersebut. “Basri Rase unggul jumlah suara dari Wendy Lie yang juga maju sebagai ketua. Wendy hanya mendapatkan tiga suara,” ujar Budhi

Delapan daerah yang menyalurkan suaranya tersebut yakni Samarinda, Balikpapan, Kutai Kartanegara, Kutai Timur, Bontang, Paser, Penajam Paser Utara, dan Kutai Barat. Dijelaskan Budhi, Basri Rase sebagai ketua terpilih akan melanjutan masa kepengurusan Aswandini yang baru berjalan 1,5 tahun. Dalam aturan KONI, kepengurusan bisa dijalankan sejak awal jika masa kepengurusan sebelumnya sudah berjalan lebih dari setengah masa bakti.

Kepengurusan lama harusnya selesai pada 2024 mendatang. Jadi, mereka baru berjalan kurang lebih 1,5 tahun. Makanya kepengurusan baru hanya melanjutkan, tidak bekerja selama 5 tahun,” terang Budhi.

Sementara itu, Wakil Ketua V KONI Kaltim Rusdiansyah Aras berharap, Pengprov PJSI Kaltim di bawah kepengurusan Basri Rase diharapkan memberi dampak positif kepada prestasi judo Kaltim. Terlebih Kaltim saat ini bersiap menuju perhelatan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX/2021 di Papua, Oktober mendatang.

“Sasaran terdekat kita sekarang ini adalah PON. Jadi, semua pengprov cabor harus memaksimalkan kesiapan atletnya untuk meraih prestasi tinggi di ajang empat tahunan tersebut,” kata pria yang karib disapa Rusdi itu.

Pada PON mendatang, judo meloloskan tiga atlet. Rusdi berharap di bawah kepengurusan baru ini, para judoka bisa meraih prestasi tinggi. “Paling tidak bisa mempersembahkan medali bagi kontingen Bumi Etam,” pungkasnya.(*)

NEWS UPDATE

Pesepeda Kaltim Raih Perak di Kazakhstan

SAMARINDA KOTA. Prestasi membanggakan kembali ditorehkan atlet Benua Etam. Dari ajang Asian Junior Road Cycling yang berlangsung di Kazakhstan, Sabtu…

Ajang Menjaring Pemanah Andal

SAMARINDA – Sebanyak 490 pemanah berpartisipasi dalam Piala Gubernur Kaltim 2024. Seremoni pembukaan digelar di Gedung Pusdiklat Dispora Kaltim, Samarinda,…

Chelsie Duduki 5 Besar Hasil Try Out di Aktobe Open 2024

SAMARINDA KOTA. Pecatur andalan Kaltim, Chelsie Monica Ignesias Sihite mendapatkan pengalaman berharga dari try out yang dilakukannya di Kazakhstan. Turun…

Tingkatkan Kualitas Pelatih, Ciptakan Atlet Andal, Dispora Gelar Pelatihan Pelatih Basket Lisensi B

SAMARINDA KOTA. Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kaltim kembali menunjukan komitmennya untuk peningkatan prestasi olahraga. Selasa (4/6) kemarin, menggandeng Persatuan…

Asah Mental Atlet sebelum Try Out

SAMARINDA—Suasana santai begitu terasa di ruang rapat Sekretariat KONI Kaltim Jalan Kusuma Bangsa, Samarinda, Minggu (2/6) siang. Di sana, puluhan…